Mengkaji 5 Masa Manusia


 

Oleh: Farid Ahmad Okbah. MA
Beruntunglah seorang mukmin yang sadar bahwa hidup ini adalah ujian sesaat, yang sebentar lagi kita akan meninggalkan dunia ini menuju kehidupan abadi. Rugilah mereka yang menjadikan dunia ini tempat bersenang-senang, mencari kesenangan sesaat, dan lupa akan tanggung jawab akhiratnya.
Setiap orang akan mengalami lima masa;
Pertama, Yaumun Mafqud (hari yang telah berlalu).
Hendaknya masing-masing melihat apa yang terjadi pada masa lalunya. Apabila ada yang tidak baik dari masa lalu kita, baik pelanggaran terhadap hak Allah, ataupun kesalahan kepada sesama manusia, maka mintalah maaf kepada manusia dan ampun kepada Allah.
Apabila pada masa lalunya ia mendapati banyak amal shalih yang ia kerjakan, maka mintalah kepada Allah supaya diterima sebagai amal shalih dan tercatat dalam catatan kebaikannya.
Kedua, Yaumun Masyhud (hari ini).
Hendaknya kita melihat apa yang terjadi pada diri kita hari ini. Ini lah yang ada di tangan kita, jangan sampai kita gunakan untuk melanggar Allah sedikitpun. Jangan sampai ada waktu kita yang terbuang sia-sia, dan gunakanlah semaksimal mungkin untuk ketaatan. Karena hari inilah yang menentukan diri kita. 
Jangan lupa terhadap sabda Rasulullah `,
وَإِنَّمَا الأَعْمَالُ بِالْخَوَاتِيمِ
Sesungguhnya amal itu ditentukan akhirnya.”[1]
Jika hari ini kita meninggal, kita harus berusaha dalam amal shalih, saat mengikuti khutbah jum’at, shalat berjamaah, dan amal-amal shalih lainnya. Kita gunakan waktu untuk beramal ketaatan, karena inilah waktu yang harus kita isi. Betapa beruntungnya mereka yang meninggal dalam kondisi beramal shalih.
Adapun mereka yang mengisi waktunya dengan hal yang sia-sia, rugilah orang yang seperti itu, dan jangan sampai kita menjadi orang semacam itu.
Ketiga, Yamun Maurud (Hari esok)
Ini adalah waktu hanya Allah yang tahu. Karena itulah Allah Ta’ala berfirman,
﴿وَلَا تَقُولَنَّ لِشَيْءٍ إِنِّي فَاعِلٌ ذَلِكَ غَدًا . إِلَّا أَنْ يَشَاءَ اللَّهُ﴾
Dan jangan sekali-kali kamu mengatakan tentang sesuatu: “Sesungguhnya aku akan mengerjakan ini besok pagi, kecuali (dengan menyebut): “Insya Allah”.” (QS. Al-Kahfi: 23-24)
Jangan memastikan sesuatu yang bukan di tangan kita, sebab kita tidak tahu apakah bertemu dengan hari esok atau tidak.
Suatu kali ada seorang kawan membeli sepeda kecil baru dan menghadiahkan kepada penulis, seraya mengatakan, “Ini untuk anakmu!”, lalu beliau berpamitan untuk memberikan kuliah di salah satu perguruan tinggi di Padang. Beliau bergelar profesor doktor dalam bidang bahasa arab. Pada saat penyampaian kuliah pertama, beliau didampingi oleh moderator, saat itu moderator mengatakan, “Akan berbicara di hadapan anda sekalian Prof. DR. Kamal Badri Rahimahullah!”
Sontak sang profesor ahli bahasa ini tersenyum seraya mengomentari, “Di dalam bahasa arab kata ‘Rahimahullah’ ditujukan untuk orang yang sudah meninggal, sedangkan saya masih hidup, mengapa disebut Rahimahullah?”
Para hadirinpun tersenyum mendengar hal itu. Ternyata itulah akhir perjalanan hidup beliau. Di tengah-tengah menyampaikan kuliah tiba-tiba beliau meninggal dunia di tempat itu, beliau benar-benar “Rahimahullah”. Siapa yang menyangka beliau mengakhiri hidupnya, padahal beliau berbicara lantang, bahkan sempat mengomentari kata-kata itu, namun ternyata maut telah menanti.
Maka dari itu, untuk hari esok jangan banyak berharap. Hari inilah yang harus kita tunaikan, adapun hari esok kita pasrahkan kepada Allah Ta’ala
Keempat, Yaumun Mau’ud (Hari kematian yang dijanjikan)
Hari kematian sudah pasti, namun kita tidak tahu kapan, di mana, dan dalam kondisi apa kita mati. Itu adalah rahasia Allah Ta’ala. Oleh karenanya, Allah mengingatkan,
﴿وَاعْبُدْ رَبَّكَ حَتَّى يَأْتِيَكَ الْيَقِينُ﴾
Dan sembahlah Tuhanmu sampai datang kepadamu yang diyakini (ajal).” (QS. Al-Hijr: 99)
Mengapa kematian disebut al-Yaqin? Karena datangnya kematian adalah suatu kepastian.
Suatu kali Abu Hazim ditanya oleh Khalifah Sulaiman bin Abdul Malik, “Wahai Abu Hazim, mengapa kita takut mati?” maka beliau menjawab, 
عَمَّرْتُمُ الدُّنْيَا وَخَرَّبْتُمُ الْآخِرَةَ فَتَكْرَهُوْنَ الخُرُوْجَ مِنَ الْعُمْرَانِ إِلَى الْخِرَابِ
“Karena kalian membangun dunia, namun merusak akhirat kalian. Sehingga kalian tidak mau berpindah dari tempat yang dibangun menuju tempat yang dirusak.”[2]
Siapa yang memperbanyak bangunan akhiratnya, maka ia akan senantiasa senang kembali kepada akhiratnya. Oleh karena itu, mengapa kita takut mati, karena kita belum banyak beramal untuk membangun akhirat, dan terlalu banyak memperhatikan dunia. 
Kematianlah yang menentukan nasib seseorang, dan kita masih diberi kesempatan hidup oleh Allah untuk digunakan semaksimal mungkin ketaatan kepada Allah di sisa umur ini.
Kita jangan lupa, bahwasanya setiap nikmat yang kita peroleh, namun tidak digunakan untuk taat kepada Allah, niscaya nikmat itu akan berbalik menjadi bala. Na’udzu billahi min dzalik
Kelima, Yaumun Mahdud (Hari yang pasti)
Hari yang pasti, ini lah hari akhirat. Di sanalah kita akan dimintai pertanggung jawaban, entah menuju surga atau menuju neraka. Kehidupan yang sukses adalah kehidupan yang menghantarkan ke surga. Karena itulah, Allah Ta’ala mengingatkan,
﴿فَمَنْ زُحْزِحَ عَنِ النَّارِ وَأُدْخِلَ الْجَنَّةَ فَقَدْ فَازَ﴾
Barangsiapa dijauhkan dari neraka dan dimasukkan ke dalam syurga, maka sungguh ia telah beruntung.” (QS. Ali Imran: 185)
Pembaca yang budiman, inilah kenyataan yang harus kita hadapi, yang tak akan mungkin dapat lari darinya. 
Ali bin Abi Thalib z mengingatkan,
إِنَّ الدُّنْيَا قَدْ تَرَحَّلَتْ مُدْبِرَةً , وَإِنَّ الْآخِرَةَ مُقْبِلَةٌ وَلِكُلِّ وَاحِدٍ مِنْهُمَا بَنُونَ فَكُونُوا مِنْ أَبْنَاءِ الْآخِرَةِ فَإِنَّ الْيَوْمَ عَمَلٌ وَلاَ حِسَابَ وَغَدًا حِسَابٌ وَلاَ عَمَلَ
“Dunia pasti berlalu dan akhirat datang menghampiri. Masing-masing memiliki anak, dan jadilah anak-anak akhirat. Karena hari ini untuk beramal tanpa hisab, sedangkan esok hisab tanpa amal.”[3]
Allah Ta’ala berfirman,
﴿وَلَوْ تَرَى إِذِ الْمُجْرِمُونَ نَاكِسُو رُءُوسِهِمْ عِنْدَ رَبِّهِمْ رَبَّنَا أَبْصَرْنَا وَسَمِعْنَا فَارْجِعْنَا نَعْمَلْ صَالِحًا إِنَّا مُوقِنُونَ . وَلَوْ شِئْنَا لَآتَيْنَا كُلَّ نَفْسٍ هُدَاهَا وَلَكِنْ حَقَّ الْقَوْلُ مِنِّي لَأَمْلَأَنَّ جَهَنَّمَ مِنَ الْجِنَّةِ وَالنَّاسِ أَجْمَعِينَ﴾
Dan, jika sekiranya kamu melihat mereka ketika orang-orang yang berdosa itu menundukkan kepalanya di hadapan Tuhannya, (mereka berkata): “Ya Tuhan kami, kami telah melihat dan mendengar, maka kembalikanlah kami (ke dunia), kami akan mengerjakan amal saleh, sesungguhnya kami adalah orang-orang yang yakin.” Dan kalau Kami menghendaki niscaya Kami akan berikan kepada tiap-tiap jiwa petunjuk, akan tetapi telah tetaplah perkataan dari padaKu: “Sesungguhnya akan Aku penuhi neraka jahannam itu dengan jin dan manusia bersama-sama”.” (QS. As-Sajdah: 12-13)
Kita jangan sampai menjadi orang yang menyesal di akhirat, hingga memohon kepada Allah untuk dikembalikan ke dunia. Padahal saat itu tidak ada lagi kesempatan untuk kembali ke dunia. Oleh karenanya, kita gunakan semaksimal mungkin sisa hidup ini untuk meraih ridha, ampunan, dan surga Allah. Jika itu semua terlewatkan dari diri kita, maka rugilah kita selama-lamanya.
Demikianlah lima masa yang akan dijalani oleh seseorang. Semoga kita mendapat taufik untuk menjadi hamba yang beruntung di dunia dan akhirat. Aamiin.

Tanskrip, Ta’liq, dan Takhrij: Muizz Abu Turob حفظه الله

 


[1] HR. Bukhari, no. 6607
[2] Hilyah al-Auliya’, Abu Nu’aim al-Ashfahani, III/234.
[3] Az-Zuhd, Ibnu al-Mubarak, no. 255